jump to navigation

Tahun 2013 Laki-Laki Indonesia Wajib Militer? 1 Agustus 2012

Posted by Abdi Suhamdi in Umum.
Tags: ,
trackback

image

Pembahasan Rancangan undang-undang tentang Komponen Cadangan telah masuk dalam Program Legislasi Nasional
(prolegnas). Dan jika sudah disahkan maka setiap laki-laki WNI berusia 18 tahun keatas wajib mengikuti Wajib Militer (wamil).

WNI wamil ini akan berfungsi sebagai komponen cadangan. Dalam pertahanan negara, Tentara Nasional  Indonesia (TNI) adalah komponen utama, sementara masyarakat sipil berusia 18 tahun ke atas adalah komponen cadangan.

Maka jika terjadi perang, para wamil akan jadi standby force yang bisa dipanggil setiap saat dan wajib bela negara angkat senjata seperti pada masa sebelum kita merdeka dulu.

Nantinya RUU yang rencana selesai pembahasannya tahun depan ini akan mewajibkan setiap laki-laki 18 tahun keatas mengikuti wamil dengan pelatihan selama sebulan dan selama dilatih gaji dari pekerjaan yang ditinggalkan akan dibayar negara.

Pelatihan untuk komponen cadangan ini akan diatur di setiap komando daerah militer (kodam) di Indonesia yang akan mendata dan mengorganisir komponen cadangan ini.

*gambar ilustrasi…

ABDI SUHAMDI’s Blog

Tidak menemukan artikel yang anda cari? KLIK disini :

About these ads

Komentar

1. Kaka - 3 Agustus 2012

assalamu’alaikum mas Abdi mau nanya kenapa satelit asiasat 3 dan 5 di receiver saya klo di scan penuh,?? sedangkan satelit lain seperti chinasat dll klo di scan bisa aja. apa masalahnya ya mas mohon pencerahannya.

2. ariohendra - 3 Agustus 2012

siap fisik dari sekarang hehe

3. Kaka - 9 Agustus 2012

mas Abdi cara lock satelit Optus D1 gimana..??

4. nono - 10 Agustus 2012

hahaha… indonesia mau perang lawan siapa… buat jembatan aja ambruk…. hahaha….

evin - 20 Agustus 2012

wamil bukan buat perang aja atuh bung!berpikirnya jgn dangkal dong,wamil bisa juga dijadikan sbg sarana pembentukan jiwa yang bertanggung jwb dan cinta tanah air,emang antum kalo ada yg nyerang mau ngumpet dikolong ranjang?,kaga ada nyali bnget jd laki2

veeq - 21 Agustus 2012

Cinta tanah air yg gimana dulu… Bikin jembatan ambruk, lumpur lapindo kaga beres beres, kasus korupsi merajalela, rakyat miskin di mana mana, ormas keagamaan rusuh dibiarin bertahun tahun, hak azasi manusia dianggap sepele… Mending beresin itu semua dulu baru ngurusin wamil, spy ada alasan masuk akal buat ikut wamil… Bicara soal nyali, petinggi petinggi juga mayoritas laki laki, punya nyali nggak buat beresin masalah di atas itu… #ngomongin koq nyali..

Dye All - 1 Desember 2012

Justru untuk menghindari hal-hal yang seperti itu kami para pemuda harus mengetahui dan paham akan bela negara.. bagaimana mau ngeberesin masalah-masalah tersbut kalau caranya saja tidak tahu… maka dari itu tumbuhkan dulu rasa patriotisme dari pemuda-pemuda indonesia.. bahwa menjadi seorang pemimpin itutidak mudah.. jagan hanya menuntut pemerintah tapi kita sebagai generasi penerus harus bertindak jangan hanya berpangku tangan saja… yang bisanya hanya menyalahkan pemerintah..

5. dadang k - 12 Agustus 2012

Kenapa yah, para pemuda/pemudi kok jadi takut dengan WAMIL . Sebagai komponen bangsa tentunya semua harus tahu bagaimana cara bela negara kalau ada yang nyerang. Janganlah WAMIL ini dianggap sebagai NEO Militerisme, tapi jawablah WAMIL ini sebagai rasa tanggung jawab sebagai komponen bangsa. Jangan nyesel nanti kalo dikejar tentara Malay karena kita tidak bisa menggunakan bedil. Dor..dor..dor kita ditembak duluah dah, malu dah , pulo diambil, batik diambil dll diambil negara tetangga, tapi kitanya pada diem, bahkan pada nyalahin saudara sebangsa sendiri, poliri lah, tini lah. Dr pd begitu, mendingan kita belajar menembak, memburu musuh lewat WAMIL. Ayolah BANGUN…

6. Malas - 20 Agustus 2012

Males lah…
Udah damai negara…

7. veeq - 21 Agustus 2012

Belon ada alasan buat gua kepengen ikut wamil… Mending gua urusin hidup gua dan keluarga gua sendiri, negara juga gak pernah peduli sm kehidupan gua dan keluarga gua… Bayar pajak, dikorup partai penguasa. Mau jd warganegara yg baik tertib administrasi kependudukan, diribetin birokrasi. Jd penduduk indonesia yg enak cuman buat yg punya duit, jgn tambahin keribetan hidup gua dgn urusan wamil, gua cuman mau kerja tenang cari duit buat hidup sm bayar pajak yang ‘katanya’ buat pembangunan. Klo lo pada yg pd mau ikut silakan aja, negara belom cukup kasi alasan buat gua jadi suka militer buat perang… Gw mati klo ada perang mana mungkin negara mau kasi makan gua pny keluarga… Hidup di jaman skrg apalagi di sini kudu pake otak, bukan pake otot. Urusan konflik sama negara lain itu kan gara gara petinggi yg gak becus ngurus negara, coba liat di sintang, nasionalisme rakyat tinggi, bangga jd warganegara, tp mana coba mereka diurus sama negara, bukannya kata undang undang 45 juga rakyat kecil harus dipelihara oleh negara, kebutuhan pokok aja di dpt dr negara tetangga, bnyk urusan yg harus dibereskan dulu sm negara drpd ngurusin undang undang wamil. gua rakyat kecil mana pernah tau apa apa…kenapa petinggi selalu bawa kesusahan buat rakyat sih…jadi urusan.

Abdi suhamdi - 21 Agustus 2012

Sipp… keren komentnya… Sejahterakan dulu indonesia dan bebaskan dari korupsi.

Aris - 2 Desember 2012

Setuju. Saya dapat memaklumi apa yang saudara rasakan. Wamil mestinya dilakukan dikala negara (penguasa) telah peduli dengan hidup rakyatnya dan rakyat sudah kenyang. Sekarang…hemmmm…yang kenyang adalah yang dekat dengan penguasa atau yang berkuasa. Apalagi partaii he he he…sudah muak dengan tingkah mereka….

8. Prince Of Yadonng - 23 Agustus 2012

Indonesia bukan negara maju bung! apa gaji wamil cukup untuk menghidupi anak istri n tanggungan lain sewaktu ditinggal wamil? apa kabar koruptor? lumpur lapindo? sejahterakan dulu rakyat! kagak usah neko2. bela negara nggak perlu wamil juga kali..

9. Akang Afif - 7 Oktober 2012

Wamil boleh2 aja, tapi yang ikut pertama kali adalah menteri kabinet sama DPR (yg bikin UU) biar ngerasain jadi anak bangsa yang membela tanah air, sebab saban hari mereka membela yang bayar

10. regista rahma nugraha - 12 Oktober 2012

saya siap di gembleng di tatar pak,,,memang dari kecil cita cita saya bsa menjadi pembela negara…

11. Ade Clanismehasibuananywaynagoya Jpn - 19 Oktober 2012

Laki-Laki yang gag Setuju Wamil Buat nbelah negara… “PECUNDANG”
meledak Aza uda kau di aer-aer….

Halak bataK kita bung…
Siap mati kapan Saja Demi Negara!

12. adi - 26 Oktober 2012

mungkin petinggi2 sekarang memang kurang disiplin dalam mengemban tugasnya sebagai wakil rakyat,,,, insya allah dengan adanya WAMIL kita sebagai penerus bangsa bisa merubah masa depan kita dan negara jauh lebih baik lagi

13. kocong - 4 November 2012
14. Deen - 6 November 2012

knp yang cowok takut.. saya aja pngn… :)

15. Damm - 29 November 2012

aku juga pengen…… tapi aku pernah tindik +- 5 tahun lalu. bisa gak ya daftar TNI ???

16. hermansyah - 9 Desember 2012

Umur 35 masih ßišª ikut wamil gak????pengen juga rasain jadi militer biar gantian injak2 kepala tentara dan polisi ª sok2

17. ahmad suproni - 25 Desember 2012

kesempatan bagus gw dari dulu pingin jadi tentara tpi ga punya duit

18. Rya Boim - 4 Februari 2013

yang menolak wamil adalah pemalas,pecinta narkoba, free seks yang membuat dengkul kakinya kropos kena osteoporosis akut.ingat bung negara ini diambang kehancuran….
dukung NKRI….

19. Buldozer - 12 Februari 2013

Wamil, emank berapa anggaran nya ? 10 Triliyun kah atau lebih ? Kalo emank betul segitu, lebih baik perbaiki jalan yang rusak dulu , dimana mana jalan berlobang, atau beli kapal perang dulu sebagian dananya, buat menjaga kepualauan di tanah air, kapal perang kita masih sangat kurang dan lagian masuk tentara wajib geratis bagi yg berminat tidak perlu tes tes segala kecuali tes kesehatan kalo itu semua sudah terpenuhi, baru lah Boleh WAJIB MILITER

20. sofi - 19 Februari 2013

Saya tidak ikut wamil alasannya saya tidak mau membunuh sesama manusia……saya patuh pada setiap aturan hukum dinegara ini,saya tidak berpolitik.

21. Wamil - 24 Februari 2013

kasian skali org2 Indonesia yg disni seakan tidak begitu penting wamil bagi mereka… Lihat sana Israel, masih mending Indonesia cuman1 bulan, di Israel mah laki2 wajib militer 3 tahun, cewek nya 2 tahun, liat jg Korsel sana udah dr dulu wamil (loe bilang boy2band2 maho jg mereka mah masih lebih tau megang snjata dr pada loe..ckckckck), lihat tetangga dekat, Singapura jg udah wamil dari dulu.. Tujuan utama dari wamil ini jg bukan skedar agar siap perang, tp unsur paling penting ya tentu BELA NEGARA. Pancasila aja loe2 smua paling udah gak hafal ehhh sok2 gak pgn ikut pake ngomong2 politik sgala, gmna mau maju Indonesianya klo rakyat2nya aja udah gak mau di atur, makanya banyak yg korupsi, udah males pemimpin nya liat warganya tau nya complain mulu… Pas perang ntar baru ngacir kabur cari tmpt berlindung, mau berlindung dmna lg coba klo udah di invasi negara2 yg udah benci sama Indonesia, mau ikut perang gmna klo wamil aja udah pada gak mau… kasiannnn, nangis bung Karno liat mental2 kacang org Indonesia yg skrng… Semoga wamil-nya bisa lebih lama biar gak gampang di ejek nih negeri sama negara2 tetangga…. NKRI Harga Mati….


Sorry comments are closed for this entry

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 3.338 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: